Nyetatus Jualan Keren di Facebook (Bagian-1)

152 Views 0 Komentar
nyetatus jualan keren di facebook

Sampean pernah nyetatus jualan nggak di facebook? Atau setidaknya jualan tipis-tipis deh, pasti pernah kan! Misal belum pernah, pengalaman pribadi saya saat ngiklan di FB ini mungkin bisa jadi alternatif bacaan sore hari yang menyejukkan.

Saya hanya berharap Sampean tidak berfikir yang tinggi dan ribet dulu. Saya nggak akan ngomongin entah apa itu FB Ads apalagi Google Adwords. Saya hanya akan bicara tentang status jualan. Hanya sebuah status yang kebetulan isinya jualan.

Nyetatus Jualan Itu Gampang

Jadi gini, sebelum Sampean bikin status jualan saya sangat sarankan lihat dulu daftar pertemanan yang Sampean miliki. Jangan ujug-ujug bikin status jualan, karena kemungkinan besar nggak akan ada yang merespon. Dan kalaupun ada itu juga karena unsur kebetulan, pas ngelihat pas suka. Apa Sampean mau terus-terusan bergantung sama yang namanya “kebetulan” nggak kan!

Dan kenapa kok harus melihat daftar pertemanan dulu? Agar Sampean tau apakah teman-teman Sampean tersebut cocok untuk dijadikan calon pembeli di toko online Sampean, khususnya lagi pembeli bagi produk yang akan Sampean jual. Jangan sampe Sampean jualan jilbab padahal temen-temennya kebanyakan non-muslim. Atau kalaupun muslim ternyata banyak cowok alaynya. Kan #Mbrebes_mili ituuh!

Sampean bisa mulai dari melihat banyakan mana cowok dibandingin ceweknya. Berapa umur rata-ratanya. Sekolah apa nggak. Kalau sekolah, banyakan SDnya atau banyakan yang kuliah. Kira-kira pekerjaan mereka apa, gajinya berapa. Termasuk apakah mereka ini masuk kategori alayers akut apa nggak. Pada proses ini, semakin detil semakin bagus. Dan satu lagi, jangan pake ilmu kebatinan alias harus dan wajib ditulis.

Lah Mas, kok ribet banget yaa? Saya kan mau jualan doank, bukan sensus penduduk iniih …Justru karena status yang mau kita buat ini adalah status jualan, maka Sampean wajib tau; mau jualan apa, jualan kemana, pada siapa, harga berapa, dan segala sesuatu tentang jualannya.

Sampean seringkan ngalamin pas nyetatus biasa yang interaksi (like, komentar, dan share) lumayan banyak, tetapi giliran nyetatus jualan sepinya nggak ketulungan. Penyebabnya tau kan sekarang? Itu karena teman-teman FB Sampean nggak cocok. Nggak cocoknya dimana? Yaa macem-macem. Bisa produknya, bisa harganya bahkan mungkin aja nggak cocok ama pribadi kita sebagai penjual.

Sederhanannya begini, kalau Sampean mau jualan jilbab, usahakan temen-temen Sampean adalah muslim, cewek (bisa ibu-ibu atau remaja putri), usia dikisaran 19 th keatas, dan usahakan yang sudah bekerja agar bisa cepat memutuskan untuk beli. Entar dijawab “Ok sis, saya ngomong suami dulu yach?” baper. Entar dikomentarin yang aneh-aneh ngomel-ngomel. Susah kalau gini caranya.

Coba deh Sampean amati para pebisnis online hebat yang sampean kenal. Salah satu kunci sukses mereka menjadi pebisnis itu adalah kemampuan mereka dalam meriset calon pembeli produknya. Beberapa dari mereka bahkan ada yang sampe punya lebih dari satu akun facebook. Tujuannya untuk apa coba? Yaa buat nyocokin temen-temennya dengan produk jualannya. Bahasa kerennya adalah “mencari teman tertarget”. Dan ini bukan perkara mudah, butuh waktu untuk nemuinnya.

Saya yakin banget, setelah membaca tulisan ini, beberapa dari sampean pasti akan bertanya, “Mas, kalau saya mau jualan suatu produk, tapi daftar pertemanan FB saya terlanjur nggak cocok gimana?” Jawabannya adalah, “Yaa cocokin. Bisa dengan bikin akun baru trus pilih teman yang cocok, atau tetap pake akun sekarang dan unfriend teman yang nggak cocok.” Sederhana kan!

Mas Yosie

Blogger | Pebisnis Online

Pendapat & Opini

%d bloggers like this: